Posted in Motherhood, Parenting

Cara Sederhana Tumbuhkan Kemandirian Anak

Wiiih, gaya bener judulnya ya? Hihi.. Tapi isi tulisan ini sama sekali nggak berat kok. Cenderung ‘sepele’ malah πŸ˜…

Inspirasi untuk tulisan ini saya dapat sekitar 1,5 tahun lalu, dari terapis okupasinya Alma di RSIA Hermina Pasteur, waktu Alma masih menjalani terapi okupasi sebagai bagian dari terapi wicara (lihat cerita lengkapnya disini).

Setiap mau masuk ruangan terapi, Alma (waktu itu 2 tahun 4 bulan), harus buka sepatu sandal/sepatunya. Waktu itu, saya selalu bantu karena sebelumnya memang nggak pernah saya ajarin. Maklum, dulu saya mikirnya, “Biar cepet dan praktis 😁 Kalau mau pergi, nunggu anak pakai/lepas sandal/sepatu sendiri, ribet. Makan waktu”. πŸ˜…

Padahal, terapisnya selalu bilang, “Biarin aja Bu, lepas dan pakai sepatu sendiri. Kalau anaknya ada kemauan untuk melakukan sendiri, jangan dibantu. Ini bagus untuk melatih kemandiriannya, supaya terbiasa sendiri, jadi nanti nggak terlalu menyusahkan Ibu.”

Hmm.. Gitu ya?

Abis itu saya mikir lagi, mungkin dasarnya emang saya nya yang males ngajarin, saya nya yang “males” menjalani “proses” Alma belajar melakukan hal-hal dasar sendiri 😁 Dasar emak (sok) rempong maunya yang cepet, “Masih kecil gitu mana bisa sendiri. Pasti lama.” πŸ˜…

TETOOT!

Ternyata “teori” saya soal nggak pengen rempong, nggak (sepenuhnya) benar 😁

Terapisnya Alma pernah tanya ke saya, “Bu, Alma kalau di rumah makannya pakai piring apa ya? Piring keramik punya dewasa atau ada piring plastik khusus? Kalau bisa kasih piring plastik Bu, terus ajarin untuk simpan piring kotornya sendiri setelah makan ke tempat cuci piring.”

Kedengarannya sederhana dan sepele.

Tapi setelah itu, saya jadi inget days passed by selama saya, suami, dan Alma hidup merantau cuma bertiga di Penang.

Soal saya yang ‘hobi’ menunda pekerjaan, soal suami yang ‘terbiasa’ meninggalkan barang bekas pakai di sembarang tempat (peace, Ayah 😁), soal saya yang nggak hobi beres-beres kalau sudah pilih-keluarin baju dari lemari atau keluarin-pakai alat masak, daaaan masih banyak aib-aib lainnya which must not be named 😁 hihi..

Kerasa banget gimana repot dan berantakannya rumah waktu itu (sekarang juga masih sih πŸ˜…) hehe.. Tapi setidaknya, sekarang sudah lebih sadar dan aware hal-hal apa yang sebetulnya bisa dilakukan untuk mengurangi (kalau menghindari terlalu muluk) kadar berantakannya rumah dan kadar repotnya beres-beres 😁.

Sadar banget kalau itu semua adalah a matter of habit. Soal kebiasaan… yang seharusnya bisa dilatih. Udah umur segini kan udah kebentuk yaah karakter dan kebiasaannya, jadi agak susah (walau bukan nggak mungkin) untuk diubah πŸ˜… It is easier to build up a child, than it is to repair an adultΒ πŸ˜…

Alangkah baiknya kalau hal-hal dasar yang ‘sederhana dan sepele’ ini dibiasakan sejak dini, dengan harapan semoga menjadi habit baik yang nggak bisa lepas sampai tua nanti 😊 (hihi.. #sokΒ bijak bener).

image

Keuntungannya, bukan cuma anak yang jadi punya kebiasaan baik untuk mandiri, minimal untuk dirinya sendiri, tapi juga bakal meringankan pekerjaan emaknya buat beres-beres rumah πŸ˜† ahahahaha… 😁

Eh tapi seriusan loh, saya juga masih berjuang dan belajar sabar buat ngajarin Alma kebiasaan-kebiasaan baik di bawah ini dengan harapan semoga kelak jadi anak yang jauuuh lebih mandiri dibanding Bubu sama Ayahnya 😊 (Siapa tau nanti hidup merantau juga πŸ˜… hehe…)

Bisa dicoba buat yang punya balita di rumah:

  1. Bareng Bubu belajar membereskan tempat tidur
  2. Sebelum mandi, belajar lepas pakaian (kotor) sendiri dan disimpan ke tempat pakaian kotor
  3. Belajar sikat gigi,Β pakai sabun, dan shampo sendiri
  4. Belajar pakai pakaian sendiri
  5. Belajar menyimpan handuk basah bekas pakai ke tempat jemuran
  6. Belajar cuci tangan sendiri sebelum dan sesudah makan
  7. Belajar makan sendiri
  8. Bareng Bubu menyimpan piring kotor bekas makan ke tempat cuci piring
  9. Belajar membantu Bubu memisahkan pakaian kotor sebelum dicuci
  10. Belajar membantu Bubu menjemur pakaian
  11. Belajar membereskan mainan sendiri setelah selesai main
  12. Belajar buang sampah ke tempat sampah
  13. Belajar ambil, pakai, lepas dan simpan kembali sendal/sepatu sendiri ke rak sepatu setelah dipakai
  14. Bareng Bubu membersihkan diri sebelum tidur (cuci muka, tangan, kaki, dan ganti pakaian)

Selain belajar mandiri, ada juga beberapa kebiasaan baik yang coba saya terapkan ke Alma, seperti baca do’a setiap sebelum-sesudah bangun tidur, sebelum-sesudah makan, masuk-keluarΒ kamar mandi, juga belajar tentang kapan bilang “Tolong”, “Maaf” dan “Terima kasih”.

Baru segitu aja sih yang sampai saat ini kepikiran dan coba saya jalanin.. Ada yang punya ide tambahan? Boleh banget ditambah di kolom komentar 😊

Apapun bentuknya, berdasar pengalaman sih, ada tiga hal penting juga yang harus dilakukan supaya usaha-usaha ini bisa ‘mulus’, yaitu konsisten, teladan, dan sabar.

Habit kan terbentuk dari pengulangan, jadi pentingΒ banget buat konsisten. Soal teladan, berhadapan sama anak kan, children see, children do, rasanyaΒ percuma bicara sampai ‘berbusa’ pun, kalau kita nggak memberi contoh, apalagi anakΒ sekarang kritis-kritis πŸ˜… Last but not least, sedia stok sabar yang banyaaak 😁

Disclaimer:Β Writing this post isΒ more of a self-reminder than sharing what I have successfully appliedΒ πŸ˜…

“We are what we repeatedly do. Excellence then, is not an act, but a habit” – Aristotle

Advertisements

35 thoughts on “Cara Sederhana Tumbuhkan Kemandirian Anak

  1. Setuju bgt mba.. Nanti klau sdh jadi kebiasaan ngk perlu d ingat kan lagi, tinggal sesekali di awasi. Mulai dri hal yg ringan2. Efeknya berasa banget ini. Asal kitanya aja sebagai ortu jgn malesan dan jgn cpt emosian πŸ˜€

    Liked by 1 person

  2. Setuju, Mba Andin.
    Aku juga masih harus belajar banyak untuk memperbaiki kebiasaan yang kurang baik πŸ™‚ Kerasa sulitnya membiasakan hal yang baru kalau dimulai dari usia dewasa πŸ™‚

    Yang seperti ini ada pepatah Minangnya “Dek ketek taanjo-anjo, gadang tabao-bao, lah tuo tarubah tido, sampai mati jadi parangai.” (Perilaku yang telah dibiasakan dari kecil, akan sulit berubah, bahkan sampai meninggal bisa melekat dalam bentuk perilaku). πŸ™‚

    Liked by 1 person

    1. Nggak hebat lah Kak Jo, semuanya masih berproses πŸ˜‰ Ini kebetulan aja memang Alma nya mau sok-sokan kayak anak besar, segala mau sendiri.. Padahal emaknya udah nggak sabar pengen bantu biar cepet πŸ˜πŸ˜… hehe..

      Like

  3. Hai mba andin, inspiring writing..yess, setujuh banget mba, jadi sebenernya PR nya ada di ortu, sesabar apa si ortu lewatin proses belajar anaknya, dan kita kayanya perlu belajar empati sama anak, ya ga si mba?
    Kita udah biasa ngancingin baju, tapi anak mungkin baru pertama kali, jadi wajar lama, gitu kali yaaa.. *cari pembenaran*
    Eehh, malah curhat, maapkeun…salam buat alma..

    Liked by 1 person

  4. Mbak, kalo kami baru no. 1, 3, 6, 7, 11 hehe yg paling gampang malah membiasakan gosok gigi. Setelah dipikir lagi, ternyata karena anak saya sering liat saya ato bapaknya pas gosok gigi. Jadi tiap kali mandi, dia nunjuj2 sendiri minta diambilin sikat gigi hehe
    Dan memang perlu sabar karena gak langsung bisa dan terbiasa ya πŸ˜€ juga satu lagi, Mbak, yaitu harus percaya. Kita harus yakin sama anak kalo dia pasti bisa jadi kita pun sabar nungguin, misal soal pake/lepas sepatu itu πŸ™‚

    Liked by 1 person

    1. Saya sama Alma juga masih berproses nih mba Nad, namanya juga usaha untuk jadi lebih baik πŸ˜‰ Nah bener kan, ngaruh banget ya ngasih contoh. Sekalian diajarin ambil dan simpan sendiri deh, pasti terbiasa sampai besar nanti πŸ˜‰ Inget dulu pas kecil dibiasain matiin lampu kalau keluar kamar mandi, sampai sekarang kadang pas mati lampu tangan udah refleks aja matiin, padahal nggak nyala lampunya πŸ˜…

      Like

    1. Intinya sih, biar anaknya jadi lebih baik daripada emaknya 😁 hehe.. Kita kan bisa mengukur kekurangan diri ya, bagian dari usaha supaya anak minimal nggak punya kekurangan yg sama, kalau bisa malah lebih baik daripada orgtuanya dalam segala hal πŸ˜‰ #Pe-er besar…

      Like

  5. Ini seperti peribahasa “You can’t teach an old dog new tricks” (ini idiom Din hehehe). Aku belum dikarunia anak tapi kurang lebih bisa relate karena adekku umurnya 11 tahun lebih muda. Memang semuanya harus dibiasakan dan dicontohkan karena anak kecil demen banget ngikut/ngopi perilaku orang dewasa.

    Liked by 1 person

  6. bener bangets ini mbak.. makasih udah ngingetin biar tetep sabar menghadapi anak.. biar asumsi “supaya cepat dan praktis” itu ilang jauh-jauh.. husssyyy πŸ˜€
    kita senasib juga deh, tanpa ART dan hidup di rantau. kalo anak saya, sejak umur 22 bulan udah jadi kakak.. jadi biasanya saya libatkan juga untuk “membantu” ibunya ngurus adik.. semisal bantu bawain diaper/handuknya, dll.

    efeknya dia jadi lebih cepat “dewasa” dan mandiri.. karena dia juga ngerasa lebih mampu dari adiknya yang belum bisa apa-apa, jadi dalam beberapa hal si kakak sejak dini sudah berusaha sendiri seperti pakai/lepas baju, dll.

    Liked by 1 person

  7. Kadang memang bukan anaknya yg ga bisa, tapi orang tuanya yg ga kasih kesempatan :). Untung udah di mulai, kalau terlambat, anak keburu males, karena udah keburu “ngerasa” keenakan “dilayani” :).

    Sejak kecil anak2 sebenarnya sudah menunjukkan tanda2 kesiapan utk mandiri, nah tugas orang tua sbg “fasilitas belajar”, memberikan kesempatan belajar seluas2nya kepada anak tanpa intervensi :). Kita cukup jadi supporter dan pemberi apresiasi πŸ™‚ “you go girl! Kamu hebat!!”

    Liked by 1 person

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s